===========>>> SELAMAT DATANG DI WEBSITE DINAS PERTANIAN DAN PERKEBUNAN ACEH <<<===========

Data Beras Salah Sejak 1997, BPS: Kita Juga Ikut Kontribusi

Kategori : Nasional Kamis, 08 November 2018 - Oleh datintan

 

Jakarta | Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyinggung data produksi beras salah perhitungan selama ini. Laporan yang dia terima dari Badan Pusat Statistik (BPS) sudah terjadi salah perhitungan produksi beras sejak 1997.

Kepala BPS Suhariyanto pun mengakui lembaganya ikut berkontribusi dalam penyaluran data tersebut.

 

"Bahwa untuk membenahi data beras ini luar biasa beratnya. BPS juga ikut berkontribusi salah, tidak cepat mengubah metodologinya," kata dia di Sekolah Tinggi Ilmu Statistik, Jakarta Timur, Kamis (25/10/2018).

Sementara, BPS dan sejumlah ekonom sudah menduga sejak lama bahwa data produksi beras kurang akurat.

"Kita semua, BPS juga para pengamat ekonomi sebenarnya sudah menduga lama mengenai kekurangakuratan data produksi ini," sebutnya.

 

"Indikasinya apa? misalnya saja kalau kita bilang produksi berasnya surplus. Kenapa harga berasnya tinggi ya, kenapa kita masih impor ya. Jadi kalau kita gandeng gandengkan ada yang tidak konsisten, nggak koheren, tidak membentuk sebuah cerita yang utuh," paparnya.

Pemerintah bersama BPS kini tengah berupaya memperbaiki metodologi penghitungan produksi beras. Bahkan hal itu sudah di bawa ke dalam rapat bersama Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK).

 

Metode adalah Kerangka Sampel Area (KSA). KSA sendiri merupakan metode perhitungan luas panen khusunya tanaman padi dengan memanfaatkan teknologi citra satelit yang berasal dari Badan Informasi dan Geospasial (BIG) dan peta lahan baku sawah yang berasal dari Kementerian ATR.

"Kita ketemu metodologi ini dengan catatan yang kita pikir bahwa metodologinya harus objektif, kemudian dengan teknologi terkini, hasilnya bisa cepat dan setransparan mungkin," tambahnya.

 

 

Artikel ini telah tayang di finance.detik.com dengan judul Data Beras Salah Sejak 1997, BPS: Kita Juga Ikut Kontribusi